ISIS

Keberhasilan Strategis Islamic State (ISIS)

Pangkalan udara Tabqa

Pangkalan udara Tabqa

Pangkalan udara Tabqa di Raqqa jatuh pada tanggal 24 Agustus ke pasukan ISIS, dengan Syria kehilangan ratusan tentara dalam pertempuran. Padahal pangkalan udara Tabqa tersebut sudah dilengkapi pertahanan yang kuat, ranjau darat dan kawat berduri serta dipertahankan dengan serangan udara dan roket balistik.

Beberapa bulan terakhir ini adalah bulan-bulan yang sangat sibuk untuk ISIS sejak deklarasi mereka tentang Khilafah’ pada awal Juli 2014. ISIS telah berkembang di Irak, begitu banyak sehingga memaksa intervensi AS dalam rangka untuk menyelamatkan pemerintah pusat Irak. Sejak ISIS memasuki pemberontakan Suriah telah menjadi kelompok unggulan di sana, sementara di Irak pemerintah pusat Irak terpaksa mengakui UtaraBarat dari negara ke ISIS setelah gagal untuk menghentikan mereka. Satu komentator menggambarkan ISIS sebagai berikut: ISIS telah mengambil alih dari alQaida sebagai kelompok Jihad ekstrim yang paling kuat dan efektif di dunia. Sekarang kontrol atau dapat beroperasi dengan impunitas di bentangan besar wilayah di Irak barat dan timur Suriah, sehingga militer gerakan Jihad paling sukses yang pernah. [1] Ada banyak alasan mengapa ISIS telah berhasil memperluas dan mendominasi kedua Irak dan Suriah. Berikut ini adalah empat alasan utama merinci keberhasilan mereka.

Pertama, ISIS beroperasi sebagai kekuatan pemberontak yang telah memberikan keuntungan dari mobilitas karena tidak membutuhkan bergerak alat berat seperti truk, artileri dan perlengkapan lainnya. Sebuah tentara konvensional memiliki infrastruktur yang lebih rentan yang dapat ditargetkan dengan hasil yang menghancurkan oleh suatu kekuatan pemberontak. Ini adalah sesuatu Taliban berhasil dimanfaatkan melawan invasi Soviet ke Afghanistan. ISIS telah mengandalkan terutama pada truk pickup yang dilengkapi dengan senjata berat dan menengah untuk melakukan serangan cepat dan mengatasi manuver pasukan musuh berat. Dalam Zumar, salah satu kota disita 3 Agustus, ISIS menggunakan kendaraan ini untuk mengelilingi, menyerang dan membanjiri membela pejuang Kurdi Peshmerga dari berbagai arah. Pasukan ISIS pertempuran mengeras pejuang dengan lebih dari satu dekade pengalaman dalam menghadapi melawan pasukan AS, ini telah memberi mereka kemampuan taktis dalam melakukan razia terhadap pasukan konvensional jauh lebih besar dan mampu. ISIS sekarang menjadi kekuatan cairan dilatih dan diuji mahir dalam manuver infanteri perang ringan, dengan kemampuan untuk secara efektif melaksanakan pemberontakan dan terorisme operasi.

Kedua, ISIS dan pendahulunya alQaeda di Irak (AQI) telah berperang selama lebih dari satu dekade dan semua orang yang telah berjuang melawan mereka telah mencatat motivasi jajaran organisasi. Seperti yang dicatat oleh lembaga Brookings: Hal ini terutama penting mengingat tempur infanteri, dan perang sipil di mana pelatihan, kepemimpinan dan keterampilan militer lainnya sering dalam pasokan pendek. Dalam jenis-jenis perkelahian, moral yang lebih tinggi sering dapat membuktikan menentukan. Pejuang ISIS tampak sangat berkomitmen untuk tujuan mereka, mereka tampil percaya diri dalam kemampuan mereka, dan sebagian untuk alasan tersebut, sering mengintimidasi musuh-musuh mereka. Itu satu set sama berwujud yang memungkinkan Taliban untuk menyerbu Afghanistan pada tahun 1994 dan dengan mudah menghancurkan sebagian besar milisi Afghanistan yang telah melancarkan perang saudara mereka sendiri terlebih dahulu. [2] Memotivasi tentara atau kelompok untuk menghadapi kesulitan dan perjuangan untuk waktu yang lama tanpa mengalami kelelahan perang adalah perjuangan setiap pakaian konvensional dan tidak konvensional menderita. Dalam kasus ISIS konsep Islam Jihad, kebenaran vs kepalsuan dan membebaskan negeri-negeri Muslim dari penjajahan nonMuslim telah memainkan peran sentral dalam memotivasi pasukan. Akibatnya anggota ISIS telah berjuang pertempuran ganas meskipun mereka telah kalah jumlah dan persenjataan, mereka telah menang karena nilai-nilai Islam.

Ketiga, pusat keberhasilan ISIS telah struktur yang mengatur, rencana, mengelola dan memelihara direncanakan transisi organisasi dari kelompok pemberontak kepada pemerintah dalam menunggu. Kelompok ini telah membangun struktur manajemen yang efektif dari sebagian besar setengah baya warga Irak, termasuk banyak perwira militer di bawah Saddam Hussein, mengawasi departemen keuangan, lengan, pemerintahan lokal, operasi militer dan perekrutan. Di bagian atas organisasi adalah Abu Bakr alBaghdadi yang dipilih sendiri banyak wakilnya dari antara orang-orang ia bertemu sementara tahanan dalam tahanan AS di pusat penahanan Camp Bucca. Sebagian besar tim kepemimpinannya termasuk petugas dari militer Saddam lama dibubarkan. Mereka termasuk mantan perwira Irak seperti Fadel alHayali, wakil utama bagi Irak, yang pernah menjabat Saddam sebagai letnan kolonel, dan Adnan alSweidawi, mantan letnan kolonel yang sekarang memimpin dewan militer kelompok. Deputi AlBaghdadi termasuk 12 wali, atau penguasa lokal; Kabinet perang tiga orang; dan delapan orang lain yang mengelola portofolio seperti keuangan, tahanan dan rekrutmen. Kegiatan usaha yang dilakukan oleh jaringan komandan daerah yang memiliki bawahan mereka sendiri dan tingkat otonomi, tetapi mereka telah menetapkan Penurunan kaliketika mereka membuka jaringan bersama untuk mengkoordinasikan.

Keempat, ISIS Khilafah sudah termasuk metode eksklusif pemerintahan. ISIS mempertahankan kontrol sosial dengan menghilangkan semua hambatan. Banyak laporan yang keluar dari Mosul dan di Suriah adalah perbedaan pendapat yang ditangani melalui hukuman, termasuk kematian. Abu Bakr alBaghdadi mengatakan hal berikut tentang Syiah: Al-Qaeda ingin menjalin hubungan dengan Syiah. Mereka berpikir kaum Syiah adalah saudara mereka meskipun mereka membuat takfir pada semua sahabat dan mereka percaya Quran rusak. Namun Al-Qaeda ingin menjalin hubungan dengan mereka. Ketika Isis mengambil kota baik Anda meninggalkan shism atau mati. Isis tidak bisa mengambil jizyah dari mereka. Mereka adalah agama yang baru diciptakan sehingga tidak ada jizyah dapat diambil dari mereka. [3] Menerapkan Islam mencakup pemahaman mereka tentang keyakinan dan sebagai hasilnya banyak telah dituduh murtad untuk mengambil posisi yang berbeda dengan mereka. Berdasarkan hal ini, pengadilan telah diatur dan setiap penentangan terhadap kekuasaan ISIS atau vonis telah dilihat sebagai pemberontakan dan telah melihat individu dan kelompok dihukum dengan eksekusi. Dalam jangka pendek strategi ini memungkinkan ISIS untuk mengambil alih suatu daerah dan membawa tingkat stabilitas melalui ketakutan, namun ini adalah resep untuk bencana dalam jangka panjang sebagai penduduk biasanya memberontak terhadap taktik tersebut akhirnya. Ini adalah bagaimana alQaeda dikalahkan di Irak pada tahun 2005.

ISIS seperti banyak kelompok sebelum mereka telah beradaptasi dengan lanskap militer dan politik dan melembagakan perubahan dalam organisasi sendiri sebagai perkembangan telah mengambil bentuk. ISIS telah berhasil di Irak karena telah memanfaatkan taktik gerilya, hit and run taktik, dan terus pasukan keamanan Irak tersebar dan di bawah tekanan. ISIS daerah di mana pasukan keamanan yang lemah dan menarik diri dari menghadapioff melawan pasukan keamanan di daerah di mana mereka terkonsentrasi dan memegang kekuasaan api superior ditargetkan. Namun, banyak dari kekuatan ini dapat dengan mudah menjadi kelemahan. Semakin banyak wilayah ISIS menangkap lebih akan kewalahan. Hal ini juga perlu untuk melaksanakan tugas-tugas pemerintahan dan menjamin kebutuhan dasar dari orang-orang dalam wilayahnya terpenuhi. Untuk saat ini ISIS telah menggunakan langkah-langkah kejam untuk mempertahankan kohesi sosial dan telah menciptakan lebih banyak konflik daripada dapat menangani dengan semua kelompok pemberontak lainnya. Hal ini juga telah menarik murka AS, yang terus melakukan serangan udara, sesuatu ISIS tidak memiliki jawaban untuk. Sebagian besar keberhasilan strategis ISIS telah karena lemahnya rezim Irak, rezim Suriah serta Kurdi Peshmerga. Ini harus, bagaimanapun, sekarang menghadapioff di berbagai bidang terhadap beberapa musuh.

Sumber:

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

Powered by: Wordpress